Rabu, 10 Oktober 2012




بسم الله الرحمن الرحيم
 السلام عليك




DEDICATED FOR YOU...

Aku sedih, kita dah tak macam dulu.
Kita dah tak selalu bersama, kita dah tak rapat.
Kita bawa haluan masing-masing.

Dulu kita rapat, dan ramai puji.
Ramai cemburukan kita.
Sebab kita dah macam keluarga.
Semua benda kita nak buat sama-sama.
Aku rindu waktu dulu.

Kau seorang pelajar yang hebat.
Aku cemburu, aku mengaku.
Aku tak sepadan degan kau, level kita lain.
Aku rendah.
Dan aku bangga dengan kau.

Aku masih ingat sebelum kau jumpa si dia.
Ataupun rapat dengan si dia.
Kau selalu tanya pendapat aku, yang mana lebih baik.
Tapi akhirnya kau pilih dia.

Dulu aku memang tak percayakan dia untuk jaga kau.
Dan aku terus-terang.
Kau terima.
Tapi lama-lama aku percaya dia memang untuk kau.
Dan kau janji tak kan lupakan aku.

Kau suruh aku jaga kau.
Takut kau dan dia melampaui batas.
Aku jaga, aku gembira tengok korang bahagia.
Dan bila aku rasa kau dah tak perlukan aku, aku lepaskan kau dekat dia.
Aku pesan jaga kau elok-elok.
Sebab kau pernah cakap kau tak suka berdua-duaan dengan si dia.

Tapi kau berubah.
Kau dengan dia macam belangkas, tak boleh berpisah.
Aku tengok dari jauh, tapi aku tak kesah.
Sebab aku tahu kau pandai jaga diri.

Dulu kau cakap kau tak suka berdua dengan dia.
Tapi sekarang kau degan dia sampai malam.
Kau cakap kau tak suka rapat-rapat.
Tapi kau tarik kerusi rapat dengan dia masa keluar makan.
Kau duduk dekat-dekat masa dalam kereta.
Aku tengok, aku perasan.
Tapi aku tak cakap apa-apa.
Itu hak korang.

Bila aku rapat dengan dia, kau salah paham.
Kau pulak makin jauh dari aku.
Aku tak paham, apa salah aku.
Sedangkan kau pon tahu aku sudah ada orang yang aku sayang.
Kau tak percayakan aku.
Aku sedih, aku kecewa.

Dan sekarang, kau masih tak percayakan aku.
Tapi aku nak kau tahu, aku bangga ada kawan macam kau.
Aku bersyukur kau sudi kawan dengan aku.
Aku tak kesah, walaupun selepas ni kita tak bertegur.
Sebab aku tahu kita pernah berkawan.
Dan itu adalah memori yang akan aku simpan sampai bila-bila.


Dan aku rindu waktu dulu.
Terima kasih kerana tak percayakan aku, BUAT KALI KEDUA.

Isnin, 1 Oktober 2012






assalamualaikum sahabatku :)

hye , wani ... yana nak minta maaf coz terberguraw kasar semalam .. yana betul-II ta sengaje .. yana tak tau nak ckap mcm mne dah kat wanie .. memang yana minta maaf sungguh-II nie ..
yana JANJI tak cakap dah pasal LELAKI itu .. serius .. im promise !!



                                dari hati Beta 
                                  eizzyana aeischa


Isnin, 24 September 2012



sesungguhnya rasa cinta itu fitrah manusia :)


Nur syafiqah 17



nur syamimi 20



izyani Alyaa'' 15

                                                                        nur Qaswanie 15

Selasa, 11 September 2012




kinta hotell :)


Background
Facing challenges in the quest for sustainable development and in touch with universal Islamic values has become a priority in stimulating prosperity and long lasting wellbeing. Actions based on the Islamic principles have determined holistic values in leading advancement and constructing the prosperity on the whole requires planning and actions that do not divert from the Creator’s guidelines and boundaries.
Continuous physical development crisis and the vacuum in producing people that comprehend the nature of gratefulness as well as the confusion in fulfilling the physical development are among clear implications from the denial of strong combination between the Islamic teaching and the current advancement in science. Hence, confusion and long, continuous debates occur as if there is no proper way to enable the emergence of a reasonable physical and spiritual development model between people’s desire and the world’s universal demands.

Acting against this vacuum, the World Conference on Islamic Thought 2012: Contemporary Challenges and Realities (WCIT2012) is structured in order to configure alternative ideas towards the delivery of a solid resolution as a guideline for the shaping of a strategic physical and spiritual development plan which is sustainable to the Creator’s values as an alternative.

Objective
The main objective of WCIT2012 is to provide an alternatif platform to dicuss the ultimate approach and design in providing an holistic development plan which is in line with Islamic thougths and It’s principles. Meanwhile, the specific objectives are three-folds, namely to explore the moderate and simple approach in realizing the sustainability of human well-being, harmonize the conventional and general understanding towards development in Islamic Thought and synthesize it in the global modernization.

Conference Date  : 11-12 September 2012
Organizer  : Kolej Universiti Islam Sultan Azlan Shah (KUISAS), Kuala Kangsar, Perak, Malaysia  (formerly known as Kolej Islam Darul Ridzuan)
Venue  :Kinta Riverfront, Ipoh Perak, Malaysia

for more information : http://www.wcit2012.my/

Jumaat, 3 Ogos 2012

BISMILLAHIRRAHMANIRRAHIM :)


Ketika malam yang berlalu sepi , hatiku sebak mengenangkan engkau wahai sahabatku .. kenapa perlu engkau ? aku mula buntu .. kepergiaan kau mengecewakan aku .. aku mula rebah jatuh ke bumi ..  hatiku ingin menjerit kasakitan .. aku cemburu , kenapa perlu ada insan lain meminatimu , menyukaimu , mencintai mu .. Ya Allah .. aku tak mampu menahan perasaan ini .. kau tenangkan hatiku .. aku tahu dia bukan milikku.. 
Ya Allah 
..Engkau kuatkan hatiku untuk menempuhi ujianMu ini ..
Ya Allah 
.. Engkau sempurnakan imanku untuk terus mencintai bakal imamku tanpa aku melihat insan lain yang hadir dalam hidupku kelak ..
Ya Allah
.. Engkau jagalah dirinya untuk ku sebagai seorang sahabat
yang penah menegurku ketika ku alpa dan leka ..
sesungguhnya aku sangat menyayangi dirinya
Engkau kuatkanlah hatinya ketika dia berada di bumi anbiya' sana
Engkau bantulah dirinya ketika dia berada kesusahan 
ingin sekali aku melihat dirinya pulang dengan segulung ijazah kejayaan 
Ya Allah 
kau titipkanlah salam rinduku padanya..
Amiiinnn

SELAMAT JALAN SAHABATKU <3 p="p">
" KULLU A'MEN WAANTA BILKHAIR "
MA'AL TAUFIQ WANNAJAH
YA ZAMILI
 


Mengalah Untuk Tenang

Kata-kata dari saya, "sememangnya aku insan hina. sempurna sungguh dengan kekurangan sehingga tiada satupun dalam diriku yang mampu dibanggakan oleh aku atau siapa-siapa."

Kata-kata dari Andre Hirata, "hidup ini kadang-kadang mengerikan."

Tidak perlu bertahan untuk bersikap positif. Tidak perlu memperjuangkan rasa "tidak mengapa, aku boleh!" Tidak perlu bila sudah letih dan penat untuk berbuat demikian. Amat tidak perlu lebih-lebih lagi itu yang dibuku di dalam diri sekian lama. 

Ada waktu, perlu dilepaskan rasa itu. Rasa yang membuatkan kita kelihatan amat emosi, rasa ditenggelami lumpur sehingga sesak nafas. Ya... rasa itu. Rasa yang mempamerkan kelemahan kita. Biarlah mengalah. Mengalah dengan kata-kata yang menyesakkan. Kata-kata yang mampu memberi bekas dan parut dalam hati. Kata-kata yang membuatkan kita rasa kita ini dilahirkan ke dunia hanya untuk mengaut segala kekurangan seluruh insan di bahu. Yang hina yang kurang... Kerana rasa itu kadang-kadang memberikan rasa tenang. Tenang dan damai. Biarlah mengalah sekali ini. Atau sekali yang akan datang. Mungkin sekali dalam dua tiga tahun lagi.

Bukankah kita insan? Rasa itu menyedarkan kita cumalah insan. Sekali sekala biarlah kita sedar kita ini cuma insan yang serba kekurangan lagi hina. 





AKU CEMBURU PADANYA ...

Aku cemburu pada dia.
Ya, pada dia yang dapat menggapai impian dengan sokongan ramai. Tika saat aku mendapat khabar yang gembira dahulu, aku terpaksa lupakan kegembiraan aku demi kegembiraan orang lain.
Tapi hari ini, dan telah berkali-kali aku sentiasa diburu rasa cemburu.


Bila orang lain yang melakukannya, kau sangat suka.
Kau sokong. Kau tolong. Kau bagi dorongan.
Kenapa bukan masa ketika aku yang berada ditempat itu?


Aku memang sangat cemburu.
Kau selalu sebutkan kejayaan mereka.
Kau angkat kejayaan mereka kerana mereka sekian sekian.


Tapi kenapa semasa aku baru nak memulakan langkah, langsung tiada kata semangat untuk aku?
Kenapa tiada sokongan buat aku?


Sahabat berkata, mungkin ini jalan yang terbaik.
Berlapangkanlah dadamu.


Ya, aku cuba.
Dan aku tetap sentiasa cemburu dan rasa sedikit hiba bila mana aku ditempat itu tiada yang menyokong.
Tapi pabila orang lain ditempat itu, semua berbangga dengan dia.


Allah, lemah sungguh rasa keimanan ini tatkala mempersoalkan hal-hal remeh seperti ini.
Rendahnya rasa keimanan bila rasa cemburu sebegitu.
Mencuba untuk berlapang dada dan menurunkan rasa cemburu yang sangat menebal.


ya Allah ya Rahman. ya Allah ya Rahim. ya Allah ya Latif.


Terus melangkah.
Memandang kebelakang untuk memastikan kesilapan lalu tidak diulang.
Bukan memandang ke belakang untuk mengenang masa lalu yang membuatkan kita rasa jatuh dan lemah.

Rabu, 1 Ogos 2012



SEDALAM MANAKAH SETIAMU




takdir jua yang menentu segala
pertemuan yang tak diundang
gurau senda mesra yang kau pamerkan
membuat hati tertawan

walau kita masih baru mengenali
namun dapat aku rasakan
detik hati ini yang menyatakan
semaian kasih bercambah

terpaksalah aku menduga
sedalam manakah setia
dan takku sangkakn pesona
bisa merubah jiwa

ku bertanya pada diri ini
kerna apa aku kau cintai
salahkah ku cari keyakinan
walau aku serba kekurangan

andai engkau mengerti kasih
niat suciku ini....

walau dulu sering kau mengucapkan
hanya diriku yang kau sayang
mengapakah kini sering kau buntukan
pertanyaanku yang serupa

mungkin indah kehidupanmu kini
hingga kau lupa pada janji
yang kita semaikan penuh pengertian
antara kita berdua..

kiranya apa yang kau lakukan
untuk buatku bahagia
maafkanlah daku kekasih
tanpamu ku tersiksa

ku bertanya pada diri ini
untuk apa aku kau cintai
salahkah ku menduga dirimu
untuk aku bentuk keyakinan

kembalilah oh kekasih
aku setia menunggumu...

pasti nanti andai kau mengerti
kan ku serah hatiku padamu
kiranya hatimu yang terluka
aku jua pastikan merana

andai engkau mengerti kasih
niat suciku ini....

Sahabat, Saya sayang kamu!
Pernah saya ungkapkan padanya,
“Hei. Saya sayang kamu. Maka saya hendak kamu sentiasa dijalan-Nya. Untuk menegur kamu sekiranya tersilap arah, tak perlu saya untuk minta kebenaran darimu. Sepertimana saya sayang padamu kerana ALLAh, maka kerana ALLAh saya menegurmu.”
Pernah saya bisikkan dari jauh padanya,
“Hendak berjiran dengan kamu di syurga. Kamu sudi tak? Saya nak sayang kamu di dunia, dan sampailah akhirat. Kalau ALLAh izinkan saya masuk syurga, maka saya hendak kamu ada di dalamnya. Boleh tak?”
Dia menjawab,
“Saya tak layak. Saya bukan seorang hamba yang baik!”
Saya tepuk bahunya dari kejauhan,
“Hei, mari sini. ALLAh masih pinjamkan umur. Masih belum terlambat untuk kamu dan saya berusaha bersama-sama.”
Matanya bergenang,
“Saya sayang kamu, sahabatku!”
Saya senyum padanya dari kejauhan,
“Dan saya lebih menyayangi kamu. Ingat ni~”
Saya mendekat padanya dari kejauhan,
“Psst! Kalau saya diizinkan masuk syurga, saya nak kita melangkah ke dalamnya bersama-sama. InshaALLAh, mesti seronok kan! Tapi kalau ALLAh takdirkan neraka tempat saya. Saya minta sesuatu boleh? Kamu palingkan wajah kamu dari melihat saya pada hari itu, ya? Jangan berpaling untuk saya. Saya tak mahu kamu sedih melihat saya..”
Saya tertunduk dihadapan Yang Esa,
“Ya ALLAh, berikanlah kekuatan dan ketabahan serta kesabaran iman kepada sahabatku untuk menjalani hidupnya semasa di dunia. Jadikan dia daripada golongan hamba yang Kau redhai. Peluklah dirinya ya ALLAh dengan kehangatan kasih kepada-Mu. Ikat hatinya dengan tali agamamu! Jangan Engkau pernah biarkan dia merasa sendiri kekosongan tanpa hidayah-Mu. Dengarkanlah doa hamba yang faqir ini, ya Dzal Jalali Wal Iqram!”
Tiba-tiba tiba ‘SMS’ darinya,
“Saya rindu kamu…~”
Dan saya membiarkan rindu itu dibalas sendiri oleh ALLAh Azza Wa Jalla.
Sungguh saya sayang pada sahabat saya. Dan sungguh saya ingin sentiasa dia berada dalam pelukan Ilahi.
Hei kamu, yang merasakan saya adalah sahabat kamu,
Saya sayang pada kamu
Saya ingin bersahabat dengan kamu
Di dunia sampai akhirat
Sudikah kamu menjadi sahabat saya?
Maka genggamlah tangan saya
Saya akan pastikan genggaman ini tidak akan terbuka
Sehingga waktu ALLAh menentukan
Dan boleh tidak kita perbaharui persahabatan ini?
Biar kita sama-sama melakukan amalan yang istiqamah pada-Nya
Malah mungkin kamu lebih dariku dalam hal itu
Memperbaharui persahabatan yang satu ini
Dengan disaluti keimanan
Ya, keimanan!
Akan saya bersaksi di hadapan ALLAh SWT!
Meminta kamu dimasukkan ke dalam Jannah

“CINTA SEJATI, CINTA ABADI BERKEKALAN”

Ini ialah senarai 10 hadiah yang paling senang dan sesuai diberikan kepada sesiapa sahaja yang kita kasihi ~ ibu, bapa, suami, isteri, saudara-mara, anak dan sebagainya.

Contoh di bawah ini lebih menjurus kepada hubungan lelaki-wanita iaitu SUAMI ISTERI, sila ubahsuai jika ditujukan kepada orang lain. Pilihlah satu atau pun semua.

1. Hadiah Mendengar: Berikan hadiah ini kepada yang memerlukan, dan kamu hendaklah benar-benar mendengar apa yang dikatakan. Jangan mencelah, jangan berangan-angan dan jangan merancang bagaimana kamu hendak membalas.

2. Hadiah Tanda Kasih: Jangan kedekut memberikan pelukan, ciuman dan ramasan tangan. Biarkan tanda-tanda kecil ini tunjukkan kasih dan sayang yang ada di dalam diri kamu.

3. Hadiah Sehelai Nota: Ia mungkin ringkas seperti “Sayang Awak” atau sesuatu yang kreatif seperti sebuah puisi. Letakkan nota-nota ini di tempat yang tidak disangka oleh orang yang dikasihi.

4. Hadiah Ketawa: Berikan sesuatu yang melucukan seperti gambar kartun atau artikel. Mesejnya ialah, “Saya suka ketawa bersama awak.”

5. Hadiah Puji-Pujian: Sesuatu yang simple seperti “Warna biru memang ngam dengan awak” atau “Sedap masakan awak” mempunyai nilai yang tinggi kepada orang yang mungkin merasa dia

6. Hadiah Bantuan: Tolong basuh pinggan mangkuk, buang sampah, jaga anak dan lain-lain

7. Hadiah Bersendirian: Adaketika kita hanya mahu bersendiri. Peka kepada saat-saat itu dan berilah masa dan ruang untuk dia bersendiri.

8. Hadiah Keceriaan: Cuba sedaya upaya supaya kita sentiasa ceria apabila bersama orang-orang yang dikasihi.

9. Hadiah Riadah: Sertai sesuatu sukan/aktiviti yang disukai oleh orang yang dikasihi. Kalah pun tak apa, kamu masih menang.

10. Hadiah Doa: Selalu berdoa untuk kesejahteraan orang-orang yang dikasihi dan beritahu mereka yang mereka setiasa berada di dalam doa kita.

Jumaat, 27 Julai 2012








Diriwayatkan bahawa Rasululallah SAW pernah menceritakan betapa asalnya kejadian api di dunia ini. Setelah nabi Adam ASdihantar ke dunia kerana kesalahannya memakan buah larangan maka Allah SWT telah memerintahkan malaikat Jibril AS supaya mengambil api dari neraka untuk dihantar ke dunia untuk kegunaan Nabi Adam AS. Maka Jibril AS pun diperintahkan utk meminta api tersebut daripada malaikat penjaga api neraka iaitu Zabaniah.

Jibril : wahai zabaniah, aku diperintah utk mengambil sedikit api neraka utk dihantar ke dunia bagi kegunaan Adam AS.

Zabaniah : sebanyak mana sedikit itu ?

Jibril : sebesar kurma. .

Zabaniah : kalau sebesar buah kurma api neraka itu engkau bawa nescaya akan cairlah tujuh lapis langit dan tujuh lapis bumi akibat kepanasanya.

Jibril : kalau begitu berilah aku sebesar separuh dari buah kurma…

Zabaniah : kalau sebesar separuh buah kurma api neraka ini engkau letakkan di dunia nescaya tidak akan turun walaupun setitik hujan dari langit dan tidak ada suatu pun tumbuhan akan tumbuh di bumi nanti..

Memandangkan keadaan yang rumit ini maka Jibril AS pun menghadap Allah untuk mendapatkan saiz yg perlu di hantar ke dunia.

Allah SWT pun memerintahkan supaya Jibril mengambil sebesar ZARAH sahaja dari api neraka utk di bawa ke dunia. Maka Jibril AS pun mengambil api neraka sebesar zarah dari Zabaniah tetapi oleh kerana kepanasan yg keterlaluan api neraka sebesar zarah itu terpaksa disejukkan dengan mencelupnya sebanyak 70 kali kedalam sungai di syurga dan sebanyak 70 buah sungai.

Selepas itu Jibril AS pun membawa api itu turun ke dunia dan diletakkan diatas sebuah bukit yg tinggi.Sejurus setelah diletakkan api tersebut,tiba-tiba bukit itu terus meleleh dan cair.Maka cepat-cepat malaikat Jibril mengambil semula api tersebut dan menghantar semula ke neraka. Hanya sisa-sisanya sajalah yang terdapat di dunia ini seperti api yg sering kita gunakan untuk pelbagai keperluan termasuk api gunung berapi dan sebagainya.

PENGAJARAN
Bayangkanlah kepanasan api neraka yang sebesar zarah yang terpaksa disejukan dalam 70 buah sungai dengan sebanyak 70 celup setiap sungai dan hanya sisanya saja itupun manusia tidak dapat bertahan akan kepanasanya bagaimana dengan api di neraka itu sendiri. SEBESAR ZARAH SAHAJA.





Nasihat Kubur: 
  1. Aku adalah tempat yg paling gelap di antara yang gelap, maka terangilah aku dgn TAHAJUD.
  2. Aku adalah tempat yang paling sempit, maka LUASKAN aku dengan ber SILATURAHIM.|
  3. Aku adalah tempat yang paling sepi maka RAMAIkanlah aku dengan perbanyak baca AL-QUR'AN.
  4. Aku adalah tempatnya binatang-binatang yang menjijikan maka racunilah ia dengan Amal SEDEKAH
  5. Aku yang menyepitkanmu hingga hancur bilamana tidak Solat, bebaskan sempitan itu dengan SOLAT
  6. Aku adalah tempat untuk merendammu dengan cairan yang sangat amat sakit, bebaskan rendaman itu dengan PUASA..
  7. Aku adalah tempat Munkar dan Nakir bertanya, maka Persiapkanlah jawapanmu dengan Perbanyak mengucapkan Kalimah "LAILAHAILALLAH"...
Tiap-tiap Yang bernyawa akan merasai mati, dan bahawasanya pada hari kiamat sahajalah akan disempurnakan balasan kamu. ketika itu sesiapa Yang dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke syurga maka Sesungguhnya ia telah berjaya. dan (ingatlah bahawa) kehidupan di dunia ini (meliputi Segala kemewahannya dan pangkat kebesarannya) tidak lain hanyalah kesenangan bagi orang-orang Yang terpedaya." (Surah Ali Imran 3:185) -n.i-